Hari Ini:

Minggu 22 Apr 2018

Jam Buka Toko:

Jam 08.00 s/d 20.00 WIB

SMS/Telpon:

0878 3955 4224
0856 4303 0860

Whatsapp:

0888 0281 0820

BB Messenger:

D33D3633

Email:

ragamjogja@gmail.com

Gamis Batik||Gamis Batik Yogyakarta||Gamis modern||gamis keren

13 March 2017 - Kategori Blog

Gamis tradisional adalah jubah hitam polos dikenakan oleh perempuan Muslim untuk menutup pakaian biasa mereka, Hal ini dapat digambarkan sebagai lengan panjang-jubah-seperti pakaian dan itu adalah bentuk tradisional pakaian untuk banyak negara di semenanjung Arab, termasuk Arab Saudi dan Uni Emirat Arab. Di Iran Gamis disebut sebagai chador dan di Asia Selatan burqa.
gamis modern menutupi seluruh tubuh kecuali wajah, kaki, dan tangan. Hal ini dapat dikenakan dengan niqab, cadar yang menutupi semua tapi mata.
Asal-usul dari Gamis tidak jelas. Beberapa berpikir bahwa itu ada selama 4 000 tahun yang lalu dalam peradaban kuno Mesopotamia dan ketika Islam muncul di abad ketujuh Masehi, agama diserap praktik jilbab lokal ke budaya, mungkin karena tradisi berpakaian para wanita Arab Jahiliyah .
Pada hari-hari wanita mengenakan gaun yang mengungkapkan leher mereka, dada, bahkan payudara serta bagian lain dari tubuh mereka. Mereka juga menarik kerudung mereka mundur sementara meninggalkan bagian depan terbuka lebar (dimengerti di gurun panas menghancurkan). Akibatnya, saat Islam tiba, mereka diperintahkan untuk menarik kerudung mereka ke depan untuk menutupi dada mereka dan untuk melindungi perempuan dari tindakan tidak hormat.
Beberapa berpikir bahwa ide ‘yang meliputi’ lebih tentang kelas daripada tentang agama. Dalam pra-Islam perkotaan pusat kerudung Semenanjung Arab dipandang sebagai tanda istimewa dan mewah yang diberikan kepada perempuan yang tidak harus bekerja. Mereka dibedakan dari gadis-gadis budak dan pelacur, yang tidak diperbolehkan untuk jilbab atau penutup, dan perempuan nomaden dan pedesaan terlalu sibuk bekerja untuk diganggu dengan sesuatu yang begitu praktis sebagai penutup wajah dan lapisan tambahan pakaian.
Hari ini, interpretasi ketat hukum syariat Islam mendikte bahwa perempuan Muslim harus mengenakan penutup tubuh penuh di depan setiap orang yang mereka secara teoritis bisa menikah. Ini berarti bahwa tidak wajib di perusahaan ayah, saudara, kakek, paman atau anak-anak muda dan tidak perlu dikenakan di depan wanita Muslim lainnya.


Gamis datang dalam aneka ragam jenis dan desain, dan gaya yang berbeda dan warna yang disukai oleh wanita dari daerah tertentu sesuai dengan penafsiran agama dan budaya tertentu, bahkan dengan ke kreatifitasan desain khususnya di kota jawa batik juga terbuat dari batik dengan motif yang beragam.
Seorang Kepala Gamis terletak di atas kepala dan meluas di bawah pergelangan kaki, memastikan bahwa tubuh perempuan tetap benar-benar tersembunyi. Gamis hitam lebih sering dipakai di negara-negara Timur Tengah, terutama Arab Saudi, Kuwait dan Qatar. Gamis putih s populary dipakai di negara-negara Muslim Timur Jauh. Gamis berwarna dan bordir menjadi semakin populer di Yordania, negara-negara barat dan sekarang juga di negara-negara Timur Tengah juga. Meskipun hitam adalah warna yang disukai di beberapa negara perempuan Muslim pada umumnya dapat memakai warna apa pun yang mereka suka selama itu tidak menghasilkan perhatian yang tidak perlu. Untuk alasan ini bumi-nada adalah pilihan populer. Perempuan Muslim sering memakai label desainer bawah pakaian luar mereka dan semakin mereka ingin memakai pakaian luar modis juga. Yang taat tidak perlu berarti menjemukan. Fashion desainer mulai menyadari ini dan toko-toko khusus, website dan fashion show bermunculan, seperti ragam jogja. label mode papan atas Eropa termasuk John Galliano dan Blumarine baru-baru ini memamerkan model mengenakan Gamis couture.

Hallo Kak...terima kasih sudah berkunjung. Ada yang bisa kami bantu?